Gelar Melayu Serumpun Pukau Ribuan Pengunjung, Pariwisata Medan Terpromosikan

Kemeriahan tari persembahan budaya Melayu, Sabtu (1/6/24) dalam penutupan Gelar Melayu Serumpun (Gemes) ke – 7 di Istana Maimun. (axialnews)

AXIALNEWS.id | Penampilan tarian Melayu dari 29 delegasi berhasil memikat dan memukau ribuan pengunjung yang hadir dalam penutupan Gelar Melayu Serumpun (Gemes) ke – 7 yang digelar Pemko Medan di Istana Maimun, Sabtu (1/6/24).

Pagelaran seni budaya Melayu Nasional dan Internasional yang termasuk dalam Kharisma Event Nusantara 2024 ini juga berhasil mempromosikan pariwisata di Kota Medan.

Penutupan Gelar Melayu Serumpun 2024 ini dilakukan Wakil Walikota Medan Aulia Rachman.

Hadir pada event bertemakan Tak Akan Hilang Melayu di Bumi, Ahli Majelis Bandaraya Ipoh, Datuk Ahmad Hariri Bin Haji Kamaruddin, Pj Sekdako Medan Topan Obaja Putra Ginting.

Juga segenap Kepala Daerah dari delegasi atau kontingen, Unsur Forkopimda, Pimpinan Perangkat Daerah, Camat dan Lurah se-kota Medan.

Dalam penampilannya masing-masing delegasi atau kontingen menampilkan atraksi seni dan budaya yang dikemas dengan pertunjukan yang atraktif sehingga membuat pengunjung terhibur.

Selain itu di akhir acara seluruh delegasi berkolaborasi melakukan tarian Melayu.

Baca Juga  Omzet Rp500 Juta, WRD Pilihan Distributor Dimsum Medan

Atas penampilan dan partisipasinya seluruh delegasi pada Gelar Melayu Serumpun, Wakil Walikota Medan bersama Pj Sekda Medan menyerahkan cenderamata ke masing-masing delegasi sebagai bentuk terima kasih dan apresiasi Pemko Medan karena turut serta dalam memeriahkan perhelatan tersebut.

“Kami atas nama Pemko Medan mengucapkan terima kasih kepada delegasi dari negara tetangga dan dalam negeri karena telah ikut serta dan menyemarakkan Gelar Melayu Serumpun,” kata Aulia.

Menurut Aulia Rachman, Gelar Melayu Serumpun ini menjadi agenda Kota Medan yang masuk dalam agenda Nasional.

Oleh sebab itu masyarakat Kota Medan harus bangga karena terus komitmen dalam melestarikan kebudayaan khususnya seni budaya Melayu.

Baca Juga  PKNU Sumut Doakan Muktamar Muhammadiyah Berjalan Lancar

“Pemko Medan tetap konsisten menjaga kebudayaan melayu. Artinya Kota Medan tidak terlepas dari masyarakat Melayu. Insya Allah kebersamaan kita ini menjadi kekuatan dan kebersamaan untuk membangun bangsa,” ujar Aulia.

Kepada masyarakat Kota Medan Aulia Rachman berpesan agar dapat mengabadikan dan menyebarluaskan acara Gelar Melayu Serumpun agar semua mengetahui bahwasanya masyarakat Medan tetap menjaga adat istiadat dan budaya Melayu, sebab Medan tidak terlepas dari Melayu.

Sebelumnya Kadis Pariwisata Yuda Setiawan dalam laporannya mengatakan Gelar Melayu Serumpun ke -7 yang berlangsung selama 4 hari dari tanggal 29 Mei sampai 1 Juni ini kembali ditetapkan sebagai Kharisma Event Nusantara 2024 oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia.

“29 Delegasi dari luar negeri dan dalam negeri telah menampilkan tarian seni budaya melayu pada Gelar Melayu Serumpun,” sebutnya.

Baca Juga  PT Medan: Tema Pelantikan KAUM Sesuai Pola Peradilan Masa Depan

“Melalui event ini diharapkan dapat menjadi wadah seniman berkreasi dalam bentuk pagelaran Melayu dan memberikan edukasi bagi masyarakat terhadap seni budaya Melayu serta menjadi promosi pariwisata di Kota Medan,” jelasnya.

Dijelaskan Yuda, Gelar Melayu Serumpun ini juga dimeriahkan oleh pameran dan bazar UMKM ekonomi kreatif.

Sebanyak 42 stan disediakan untuk pelaku usaha berjualan. Tercatat transaksi dari 30 stan bazar UMKM ekonomi kreatif dari hari pertama sampai hari ketiga berjumlah Rp 289.093.000.

Selanjutnya penutupan Gelar Melayu Serumpun 2024 ditandai dengan menari melayu bersama Wakil Walikota Medan, Pj Sekda Medan dan tamu undangan dengan seluruh delegasi yang ikut memeriahkan perhelatan tersebut.(*)
Reporter: R Hamdani
Editor: Eddy S

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Lainnya

Contact Us